Monday, 25 January 2016

Kelas Kerendah hatian

Sepertinya, setelah lulus mata kuliah "berserah", di universitas Life, nextnya aku masuk ke kelas "kerendah-hatian". 

Sebetulnya, malu sih nulis ini, tapi rasanya sebagai bagian dari project rendah hati, aku tulis aja deh.

Jadi gini. Dari kecil aku ini sering dapat pujian. Bahwa aku cantik, bule banget, putih banget, pinter banget, cerdas, tangguh, hebat, kuat, banyak banget lah. Kemanapun aku pergi, orang-orang pasti inget sama aku, dan aku nggak pernah inget semua orang yang pernah ketemu aku. Parah. Aku tau.

Tapi akhir-akhir ini, semuanya hilang atau seakan-akan doesn't matter. Kecantikan aku perlahan-lahan kayanya pudar. Tiap pagi, aku nemu kerutan kok ya jadi banyak banget. Sekitar jidat aku warnanya belang-belang. Biar dari dulu punya freckles, tapi sekarang kok muncul titik-titik hitam baru. Belom, walau segala usaha udah dilakukan, ini kulit makin lama kok makin kendorrrr banget! Sebel!

Berkat beautyplus app, tiap foto aku di ig bisa disulap. Kerutan hilang, warna kulit yang tadinya belang jadi engga, titik-titik hitam juga nggak ada. Jadi keliatan forever 22 deh. 

Itu baru soal beauty. Makin kesini, aku merasa makin bego. Segala hal tentang dunia, yang by instinc dulu bisa aku rasain, sekarang udah nggak lagi. Kaya, gimana bisa bikin the market want whatever it is that i make or sell. Dulu semua gampang. Sekarang, i don't know shit about anything. Dulu aku by instinc tau gimana bikin kue yang enak. Sekarang? Gila. Jangan suruh aku bikin apapun juga. Dapur itu bukan planet aku banget. Emang banyak orang yang nggak bisa masak. Tapi aku? *sigh* Gini deh. Beberapa hari lalu, aku mau bikinin anak-anakku masker rambut dari bahan-bahan alami. Salah satu bahannya minyak kemiri. Ya udah, kan beli kemiri. Googling & nonton video youtube cara bikin minyak kemiri. Terus, jadinya bukan minyak kemiri. Jadinya : bubur ovomaltin kemiri mix almond crispy. Ajaib? Emang. Apalagi rasanya. 

Pengalaman lain nih, biasanya kalau aku ke supermarket, atau salon, atau apa aja deh. Biar jarang juga, kalo aku balik pasti pada inget. Sekarang? Aku punya salon langganan di Senayan City. Bisa dibilang aku 3 hari sekali kesitu. Tapi tiap aku datang, si mba resepsionis ga pernah inget aku. Lebih parah lagi, sekarang ini aku sedang duduk, ngecet rambut berubanku sama stylist yang megang aku beberapa hari lalu. Dia yang nyaranin aku ngecat, kita bikin janji, dan hari ini, pas aku dateng, dia nggak ngenalin aku sama sekali. Zzz. 

Buat orang yang dikit-dikit dapet pujian kaya aku, becoming faceless, bego, tua, dan nggak cantik lagi itu susah banget buat ditelen. 

Pernah pas aku udah punya andrew, suatu hari main ke almamater. Biasa kan, suka kangen makanan kampus. Terus baru masuk area kantin sama adik iparku (beda umur 7th), tiba-tiba segerombolan temen-temennya bilang, "Buset pop, siapa tuh, punya temen kaya gitu nggak dikenalin." Aku terbiasa banget dapat reaksi begitu. Jadi yang kayak gitu aku rasa normal. Seneng pasti, tapi normal. Sekarang? Ya kaya cerita saon tadi. Aku jadi ngerasa aneh pas orang... Boro-boro muji, ngeh aku aja engga. 

Oke, ini aku belom main fisik. Eh maksudnya belom main body. I mean, inget jinggle iklan scott emulsion ngga? yang, "bajuku dulu tak begini...(tapi kini tak cukup lagi)." Diotak aku, kelanjutannya lebih memilukan, "kupintar, kubesar, tambah lebarrrr.." Oke lagunya scotts nggak bilang tambah lebar, tapi... Ah ya sudahlah. *sedihdipojokan*

Makanya aku bilang, aku sedang masuk kelas kerendah-hatian. Belajar nerima keanehan yang baru ini. Sulit. Abis, terus terang, pujian-pujian ini bikin aku merasa penting. They make me feel accepted, and mattered. Karena selama ini pujian yang aku terima bukan cuma soal fisik, tapi juga otak aku, bakat aku, semua hal, yang kayanya mau nggak mau, ngebentuk identitas aku. 

Ih ternyata bener ya? Pujian atau celaan itu beneran ngefek sama cara kita memandang diri sendiri, kalau kita biarin masuk ke kepala kita. It somehow shaped my self-concept. 

Bukan itu aja si, walau aku cenderung nggak look down on people, cuma kadang-kadang kok ya, pikiran dalam hati suka songong sama orang yang mmm melakukan hal-hal yang aku nggak seneng. Misal nih, si mba yang lagi ngerjain rambut ini bawel banget nyuruh aku potong rambut. Karena abis di color, aku bilang, "ya udah, trim ujungnya aja ya." Taunya, dipotong lumayan pendek. Trus aku protes dong. Dia jawab,"abis rambutnya kering banget.". Ugh, aku kesel tapi diem aja. Cuma dalam hati mikir,"Nah itu rambut lo panjangnya sepinggang, udah gitu dari jarak 2 meter aja gue bisa liat rambut lo cerigis and bercabang setengah mati. Punya rambut kaya gitu kok berani-beraninya nyela rambut gue yang lebih kena perawatan kerastase tiap bulan!". Abis mikir gitu, langsung nggak enak hati. Kok mikir gitu sih, belagu amat! 

Yah, ini pelajaran buat aku. Biar lebih rendah hati lagi. Aku merasa dengan nggak di-notice kaya sekarang, atau lebih sering diceramahin sama orang, aku jadi harus banyak melatih diri untuk cuek aja. Plus, ada satu hal yang menggelitik otak. Kalau seandainya apa yang aku kerjain nggak di-notice orang, dalam arti, ga direspon orang dengan baik atau sama sekali, "Do i dare, to do things just because it makes me happy?"
Kalau misal aku mau bikin buku atau usaha kedua, ketiga, dan seterusnya cuma untuk nyenengin diri sendiri dan nggak mikirin itu bakal laku apa engga, aku bakal bikin apa?"

What will i do, when i don't do it to receive acknowledgment or praise or money? 

That, worth to find out. 











5 comments:

  1. Nice mba. Ini nilda..
    Salam kenal.

    ReplyDelete
  2. Kak Nina, being humble is a real deal, indeed! Karena pujian pun jadi ujian supaya nggak mudah sombong :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. ujian yang beraat bgt sampe-sampe aku harus tes berkali-kali krn gagal mulu heheh

      Delete
  3. Mbaaakk bukannya yang tepat kerendahan hati ya? Eh atau emang sengaja biar eye-catching? Hehhe btw so inspiring!

    ReplyDelete